Jakarta (15/05/2018) - Workshop dan pelatihan  menulis kaligrafi Al-Quran digital 30 juz yang diselenggarakan oleh Bayt Al Quran & museum Istiqlal Lajnah Pentashihan Mushaf Al-Qur'an diikuti oleh 40 master kaligrafer dari berbagai daerah. Peserta-peserta ini merupakan hasil seleksi dari sekitar 75 kaligrafer yang mendaftar. Menurut  Saifuddin sebagai penanggungjawab kegiatan, perlu ada seleksi peserta karena untuk menulis Al-Qur'an 30 juz diperlukan kaligrafi yang bagus dan sesuai dengan kaidah.

Dalam sambutannya, Muhlis M. Hanafi selaku kepala LPMQ mengatakan bahwa kegiatan ini dimaksudkan untuk memperkenalkan hasil terobosan TIM IT LPMQ yang diketuai oleh Zarkasyi telah berhasil mengembangkan cara menghasilkan master tulisan Al-Qur'an 30 juz dengan cara yang simpel dan cepat. Sehingga akan membantu para master kaligrafer untuk menghasilkan karya tulisan 30 juz.
Berawal dari kunjungan TIM IT Mujamma' Malik Fahd Madinah tahun lalu yang memperkenalkan perkembangan IT dalam dunia penerbitan Al-Qur'an di Mujamma'. Pertemuan ini kemudian menginspirasi TIM IT LPMQ dalam mengembangkan pelayanan Al-Quran berbasis IT.
Para guru kaligrafi yang hadir kebanyakan merupakan perwakilan dari lembaga-lembaga kaligrafi di Indonesia, seperti LEMKA Ciputat dan Sukabumi, PSKQ Kudus, SYAKAL Jombang dan beberapa guru kaligrafi dari Sumatera dan Kalimantan. Lanjut Muhlis, melalui kegiatan ini diharapkan masing-masing kaligrafer bisa menghasilkan tulisan 30 juz serta mengembangkan di tempat masing-masing.
Untuk itu, TIM IT memberikan pendampingan secara online kepada semua peserta yang hadir hingga masing-masing dapat menuntaskan karyanya.
Di akhir sambutan, Muhlis memberikan motivasi agar berkarya sebaik-baiknya dan insyaallah tahun depan akan diperlombakan penulisan Al-Qur'an 30 juz di LPMQ. [Syaifuddin]